Monday, September 18, 2017

Orang Indonesia Punya Gaji Pas-Pasan dengan Gaya Hidup Selangit Tapi Kami Bangga

ADVERTISMENT 1

Orang Indonesia Punya Gaji Pas-Pasan dengan Gaya Hidup Selangit Tapi Kami Bangga
Kami orang Indonesia memegang teguh kata-kata bijak ini. Kami adalah masyarakat Indonesia yang berasal dari kalangan menengah yang punya gaya hidup selangit dan WAH.

Memang harus diakui bahwa gaya hidup sebagian besar masyarakat Indonesia dari kalangan menengah terlihat glamour dan terkesan punya banyak uang. Padahal kenyataan sebenarnya, setiap hari Kami selalu pusing mikirin hutang. Kami akui itu, tapi tolong jangan hakimi kami!

Masih segar di ingatan Kami postingan seorang kawan (sebut saja Mr. Z) di Facebook. Di salah satu statusnya ia memposting foto mobil barunya dan juga foto ketika ia dan keluarga sedang wisata di Bali, dan berbagai foto kegiatan lainnya yang bisa menghabiskan banyak uang.

Kami yakin cukup banyak teman Facebook yang iri dengan ‘kebebasan finansial’ yang ia miliki. Tapi Kami tidak iri, Kami terinspirasi!

Ditambah lagi, Mr. Z sering memposting kata-kata bijak yang berhubungan dengan pengembangan diri dan keuangan. Tidak jarang ia memposting kata-kata bijak yang disertai dengan foto yang menunjukkan momen bahagia bersama keluarga dan sahabat. Semua itu menggambarkan citra seseorang yang sukses dan bahagia dunia dan akhirat.

Namun, beberapa waktu belakangan ini kenapa status-status mu di Facebook terlihat berubah drastis, seolah bukan diri mu yang dulu. Sekarang Kamu lebih sering mengeluh tentang pekerjaan, entah itu gaji yang tak sesuai bobot pekerjaan, jam kerja yang terlalu panjang, bonus yang tak cair, dan lain sebagainya.

Bahkan Kamu juga sering sekali memposting status berisi kritikan pada pemerintah Indonesia, mulai dari kiritikan pada kebijakan mencabut subsidi, kritikan tentang hutang Indonesia, hingga ‘isu’ tentang turunnya daya beli masyarakat saat ini.

Gaji Mr. Z Besar, TAPI Kog Berhutang?

Mereka yang punya gaji besar pasti senang dong, ini adalah impian semua orang yang sudah bekerja keras. Dan Mr. Z adalah salah satu eksekutif muda di perusahaan tempat dia bekerja dengan gaji yang cukup fantastis. Tidak seperti Kami yang punya gaji pas-pasan, gajian hari ini seminggu kemudian sudah habis buat bayar hutang dan pinjam uang lagi dari kawan atau rentenir berdasi.

Sayangnya, Mr. Z tak punya kesadaran finansial yang cukup baik. Jangankan Kami yang punya gaji pas-pasan, Mr. Z yang penghasilannya Rp 40 juta per bulan pun akhirnya mengalami masalah keuangan dan punya banyak hutang karena tak bisa mengelola uang dengan baik. Welcome to the club Mr. Z.


Gaya hidup Kami yang menganut paham hedonisme dan tidak memikirkan masa depan, membuat kami jadi begini, dan kami bangga. Hedonisme adalah akar masalah dari semua masalah keuangan yang terjadi di kalangan masyarakat kelas menengah di Indonesia, KATA ahli ekonomi. Tapi Kami tidak perduli, Kami lebih butuh status sosial ketimbang masa depan yang lebih baik. Camkan itu!

Ditambah lagi kebiasaan Kami masyarakat kelas menengah yang suka membeli barang dengan cara mencicil. Memang satu cicilan terasa kecil, tapi belakangan ini Kami merasa cicilan ini semakin banyak dan memberatkan hidup sehingga membuat kami sulit untuk ikut gaya hidup selangit seperti Princes Syahrini.

Tapi sekali lagi, Kami tak perduli yang penting citra kaya melekat pada diri Kami.


Biar Gaji Kami Pas-pasan yang paling Penting Terlihat Kaya

Gaji boleh pas-pasan, tapi gaya hidup Kami harus terlihat kaya dan wah. Ini adalah prinsip keterbalikan logika Kami orang-orang dari kalangan menengah yang gaya hidupnya selangit dan glamour.

Sebagian besar dari Kami punya banyak hutang, dan hidup Kami tak lepas dari kegiatan ‘gali lobang tutup lobang’ untuk mengatasi masalah keuangan. Oh ini sungguh sebuah kegiatan yang sangat inspiratif dan mengharukan semua orang.

Kami sangat ingin terlihat kaya di media sosial. Asal tahu aja, Kami suka memposting foto harta benda yang Kami beli dengan cara mencicil dan foto berbagai kegiatan dan gaya hidup yang glamour. Sebutan keren untuk kami adalah social climber, istilah yang keran bukan? Mungkin Anda baru tahu istilah itu dan sedang tercengang saat ini.

Ada banyak hal yang bisa Kami lakukan, orang-orang kelas menengah yang punya gaji pas-pasan agar terlihat kaya:
  • Kami membeli kendaraan pribadi dengan cara mencicil hanya agar terlihat kayaKami membeli smartphone terbaru biar terlihat gaya padahal masih punya smartphone lama, belinya dengan cara mencicil pula
  • Kami lebih memilih habiskan uang untuk jalan-jalan ketimbang menabung atau investasi
  • Kami sering belanja hal-hal yang bukan keperluan penting, misalnya beli sandal lucu (beli sandal kog karna lucu, kan lucu ya)
  • Kami lebih memilih membeli produk bermerk dengan harga yang mahal ketimbang merk lokal yang harganya lebih murah
  • Kami suka memposting semua barang-barang mahal milik Kami di media sosial. Itu belinya nyicil semua lho, dan Kami BANGGA.
  • Kami punya banyak kartu kredit, coba deh perhatikan dompet Kami
  • Kami sering pinjam uang dari teman tapi lupa membayar (lebih tepatnya ngga mau bayar). Bahkan jika Kami ditagih, Kami siap melawan!
  • Dalam hal berhutang, Kami memegang teguh prinsip 4W + 1R (We are not Anonymous, We are not Legion, We do not Forgive, We forget our Loans, Respect us)
Kebiasaan Kami menghambur-hamburkan uang untuk kesenangan sesaat dan hal-hal yang tidak terlalu penting adalah salah satu bentuk dan cara kami mencurahkan segalanya hanya untuk hari ini.

Bagi Kami masa depan itu tidak pasti, jadi untuk apa menabung dan berinvestasi? Lagi pula, siapa yang bisa melarang Kami?

Artikel ini sudah cukup panjang untuk menjelaskan tentang Kami, orang-orang Indonesia yang gajinya pas-pasan tapi gaya hidupnya selangit dan bangga. Kami tidak malu, untuk apa malu bila kami merasa bangga dengan kebiasaan boros Kami yang inspiratif itu.
ADVERTISMENT 2


EmoticonEmoticon